Trik Baca Kondisi Mesin Dari Tekanan Kompresi


Kompresi bisa kasih tahu kondisi kesehatan mesin. Dengan mengetahui berapa tekanan kompresinya, kita akan lebih mudah menyimpulkan kerusakan yang terjadi di mesin. Alatanya, compression tester.
“Caranya mudah, tinggal pasang alat compression tester itu di lubang busi setelah busi kita lepas,” beber Yunan dari bengkel TSM Tengaran, Kab. Semarang, Jawa Tengah.
Setelah alat itu terpasang, buka gas secara penuh diikuti injak kick starter sebanyak 3-5 kali atau sampai jarum penunjuk menunjukkan skala tertinggi. Hasilnya bisa dicocokkan dengan tekanan kompresi standar dari motor kita. Rata-rata 9 – 12 kg/cm².

Jika dari hasil pengukuran yang dilakukan didapatkan tekanan kompresi lebih tinggi dari standar, dapat disimpulkan terjadi penumpukan kerak pada ruang bakar.

Tapi, lebih rendah dari standar, berarti telah terjadi keausan pada part mesin. Untuk itu, tuangkan sebanyak 5 ml oli bersih ke dalam ruang bakar melalui lubang busi. Selanjutnya, ukur ulang tekanan kompresinya.

“Jika hasil pengukuran lebih tinggi dari hasil pengukuran yang pertama berarti kita bisa menyimpulkan keausan terjadi pada komponen silinder, piston ataupun pada ring pistonnya,” tutup Yunan. (motorplus-online.com) 

Penulis : Jack | Foto : Jack

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s